Hati Bertaut , Kasih Bersemi

Posted on 10:30 PM In:




Setelah lama bertangguh dan tertangguh,Alhamdulillah, segala kesyukuran di panjatkan kepada Allah, Tuhan seluruh alam yang telah memberi kami kelapangan masa dan tenaga untuk menganjurkan Majlis Hitea Tautan Kasih pada petang 25 Oktober 2009. Majlis dengan tema " ERATKAN UKHUWWAH, GERAKKAN ISLAH" dan membawa mood santai ini adalah satu sesi ramah mesra di antara Wanita JIM Kuala Lumpur bersama NGO Wanita Islam yang ada di sekitar Kuala Lumpur. Objektif utama majlis adalah untuk membina serta memantapkan hubungan dengan NGO wanita islam. Selain itu ia juga bertujuan meluaskan jaringan Wanita JIM KL.Selaras dengan misi Wanita JIM KL iaitu ; memimpin dakwah dan massa di Kuala Lumpur dengan lebih efektif melalui pemerkasaan, sinergi dan perkongsian , majlis yang dianjurkan ini amat tepat pada masanya serta di sambut baik.

Majlis ini yang telah dirancang sebelum Ramadhan lagi, dengan besar hati menerima kehadiran 10 aktivis dari 4 NGO wanita islam - WIRDA, HELWA ABIM , ANNISA dan ANNIDA. Jawatankuasa majlis telah mengeluarkan surat jemputan kepada 15 NGO Wanita, walaupun 9 telah memberi respon positif untuk hadir hanya 4 yang sampai ke majlis kami petang itu. Kita merancang, Allah jua yang menentukan , walaupun hanya 4 yang hadir, tetapi kemesraan jelas terpancar di kalangan yang hadir. Yang pasti
objektif utama kami iaitu membina hubungan/jalinan ukhuwwah telah tercapai.

Majlis telah di ceriakan lagi dengan persembahan nasyid dari anak-anak SRI AlAMIN KL. Mereka telah mempersembahkan 3 buah nasyid. Dan tidak lupa juga ....Sudah pasti hidangan yang begitu memukau selera telah disajikan oleh Enak Rasa Katering ( Salmi ) serta Pizza Malaysiana ( Ghaffar).

Rasanya belum terlambat lagi mengucapkan berbanyak terimakasih kepada semua AJK WJIMKL/Majlis HiTea yang telah sama-sama memainkan peranan dalam menjalankan serta menyempurnakan majlis ini.

Special thanks to Salmi yang telah berusaha mencantikkan PKJ. Petang itu PKJ telah di transformasikan menjadi sebuah dewan ekslusif ala-ala hotel gitu...So lepas ni siapa nak buat hi tea kat PKJ ...boleh contact Salmi.

Last but not least pada semua yang hadir pada petang itu, dari AnNisa, An Nida, Wirda dan Helwa Abim serta AJK Wanita daerah , kami mohon segala kemaafan jika ada yang terkurang..dan jutaan terimakasih kerana kehadiran puan-puan semua telah memeriahkan majlis kami.

Enjoy the pictures

Pengarah Majlis Hi Tea tautan kasih 2009




Posted on 2:30 PM

Laporan Lawatan Ke Kilang Roti Gardenia & Cokelat Beryl’s
PostDateIcon June 11th, 2009 | PostAuthorIcon Author: wmzukri
9c-depan2



Rombongan di depan kilang Gardenia. Semuanya dapat 1 beg roti.

Assalamualaikum,

Sedikit update mengenai program lawatan aulad ke Kilang Roti Gardenia dan Kilang Cokelat Beryl’s yang telah diadakan pada 2 Jun 2009 hari Selasa lepas. Alhamdulillah, penyertaan memberangsangkan, seramai 42 orang anak-anak ahli dan bukan ahli JIM Daerah Batu, Titiwangsa, Gombak dan Cheras diiringi 5 fasi terdiri dari makcik-makcik AJK WJKL dan daerah.

Kami bertolak hampir jam 9 pagi dan tiba di Kilang Gardenia lebih kurang 10.15 pagi kerana traffic jam yang teruk. Sepanjang perjalanan di dalam bas anak-anak menyertai kuiz, buat performance nasyid dan tengok kartun. Seronok depa dapat hadiah lepas buat persembahan. Di kilang roti, info melalui kartun walaupun ringkas, tetapi padat dan menarik. Bila melawat sekitar kilang, memang terpegun dengan penerangan dan melihat sendiri proses roti buku dibuat setiap hari. Rupanya Gardenia memasarkan 70% roti di Malaysia. Selepas lawatan ke kilang, setiap seorang diberikan goody bag yang penuh berisi roti dan produk Gardenia lain - memang berbaloi dan worth it! Patutlah mereka kata tak boleh beli di Gardenia - tak perlu pun…

Next, bertolak pula ke kilang cokelat Beryl’s di Seri Kembangan. Sekali lagi, selepas menonoton video, kami dibawa melawat ke sekitar kilang ’showroom’ dan kemudian ke kedai cokelat untuk membeli buah tangan.
Jam 1.00 tgh kami bertolak ke Puchong untuk makan Nasi Ayam di Ani Sup Utara. Penganjur dah tempah awal-awal. Oleh kerana masing-masing kelaparan, semua menikmati hidangan dengan aman dan senyap je… memang boleh dipuji anak-anak kita ni.

Setengah jam kemudian, kami bertolak pula ke Masjid Taman Puchong Prima, lebih kurang 3 minit je dari restoran tadi. Rupanya ada juga masjid di atas tasik di kawasan Puchong - tak pernah tahu pun. Memang cantik… dan di situlah kami menunaikan solat Zuhur dengan kawasan yang tenang dan berangin. Rasanya kalau tak dibawa ke situ hari tu, mungkin tak akan jejak ke masjid tu.

Kami tiba di Shell Greenwood jam 3.30 petang. Alhamdulillah, anak-anak settle pulang ke rumah masing-masing walaupun agak kelam kabut kerana hujan turun dengan lebat secara tiba-tiba.

Sebenarnya, ada assignment untuk anak-anak - Tahap 2 perlu buat karangan format laporan, dan Tahap 1 buat Catatan Diari. Kena submit pada PIC aulad di daerah masing-masing ie Makcik Roosni atau Makcik Rozana. Deadline? Patutnya hari ini, Isnin 8/6 - tapi mana penyertaannya anak-anak?

InsyaAllah, gambar lawatan akan diposkan oleh Makcik Jam. Sesungguhnya, pelbagai aktiviti bermanfaat telah dilalui - perjalanan bersama rakan, menimba ilmu tentang produk makanan, kemudian makan dan solat bersama. Dengan assignment yang diberikan, anak-anak dapat pendedahan secara praktikal untuk membuat laporan dan diari - memang soalan yang agak biasa dalam karangan UPSR. (siapa kata lawatan bukan program yang bermanfaat?)

Jazakumullahukhairan kathira kepada semua yang terlibat menjayakan aktiviti aulad kali ini, terutama kepada Makcik Roosni dan Makcik Jam dari daerah Batu yang take the lead kali ini. Next program aulad KL, daerah Titiwangsa pula yang in-charge… nak buat program apa ya?

(Makcik) Rozana
Unit Aulad, WJKL



KALAU...KALAU..KALAU

Posted on 1:33 PM

"Kalau..Kalau. .Kalau..Kalau. .."
Kalaulah Allah lihatkan amalan kita..
berapa banyak dosa.
berapa banyak pahala??

Kalaulah dosa itu macam batu.
berapa berat perlu kita angkat?
Kalaulah pahala itu bagai duit.
Berapa banyak boleh simpan dalam akaun??

Kalaulah nafsu itu punya bentuk dan rupa.
dan syaitan ada di sebelah kita dalam wajah tersendiri.
adakah kita akan berkawan dengan mereka?
atau takut dan memusuhi mereka?
atau kita tetap jadi lagi teruk dari syaitan..
(tetap sama seperti biasa kita buat)

Kalaulah, Muhammad hidup bersama kita
adakah kita layan baginda selayaknya sebagai seorang nabi..
malu berbuat dosa depan mata banyaknya bertimbun-timbun.
Malu dengan syirik dan khurafat yang kita buat.
malu sebab tinggalkan risalah baginda.
malu bergaduh sesama Islam padahal kita dah tahu kita saudara.
hanya sebab kuasa, ideologi dan harta.

Padahal dah tahu tak bawak ke manapun harta berlambak sedunia!!
Padahal dah tahu pegangan kita sama!!
Padahal dah tahu pangkat dan jawatan tak mampu membeli ampunan dari Tuhan!!

Kalaulah kita nampak syurga dan neraka.
Tempat dan rupa nya bagaimana.
Apa ada dalam syurga.
Apa isi dalam neraka.
dan setiap ahmad, abdullah dan arrijal dicop dia munafiq, kufur, islam atau beriman...
masihkah aku dan kau lari dari tanggungan amalan..
masihkah kita berdalih dan beralasan??

Kalaulah Allah menampak kan wajahNya pada kita
masihkah kita sanggup syirikkan dia?
agungkan cinta manusia lagi tinggi dari cinta Dia!!

Berkalau-kalau tu amalan syaitan..
tapi "kalau" yang ini aku tulis untuk keluarkan kau,
aku dan dia
dari terus teruk daripada syaitan

SOLAT YANG MERAWAT

Posted on 1:24 PM

HASIL kajian Jabatan Kejuruteraan Biomedikal Universiti Malaya mendapati setiap gerakan solat mempunyai manfaat tersendiri yang mampu meningkatkan tahap kesihatan secara menyeluruh. Berita Minggu mendapatkan pandangan setiap pengkaji mengenai hasil kajian masing-masing.


Profesor Dr Wan Abu Bakar Wan Abas - Aktiviti Otot

Beliau yang mengkaji aktiviti otot memberitahu manusia perlu sentiasa melakukan regangan dan senaman kerana otot menjadi lebih kuat apabila selalu digunakan. Katanya, hasil kajian mendapati solat yang membabitkan gerakan tubuh seperti berdiri, tunduk dan bongkok menyamai senaman ringan.

"Kebanyakan otot serta sendi bergerak ketika solat. Umat Islam beruntung kerana solat yang wajib dilakukan setiap hari menyamai aktiviti senaman dan regangan yang memperkuatkan sistem otot dan fizikal tubuh," katanya.

Malah, katanya solat sama seperti terapi fizikal yang jika dilakukan secara berterusan dan betul menghasilkan kesan positif terhadap tubuh. Beliau berkata, kajian lebih teliti sedang dilakukan untuk mengenap pasti otot yang aktif ketika solat.

Ng Siew Chok - Isyarat Otak

Beliau berkata, perubahan kimia berlaku apabila otak aktif. Proses kimia yang menyebabkan pergerakan ion atau atom membawa cas elektrik boleh diukur menggunakan elektrod yang diletakkan pada kulit kepala. Sejenis alat, iaitu EEG (Electroencephalography) digunakan untuk mengukur isyarat otak daripada aktiviti elektrik.

"Gelombang otak mempunyai beberapa frekuensi irama yang dipengaruhi oleh keadaan fizikal dan emosi. Jenis gelombang otak Alfa (8-13 Hz) menunjukkan keadaan tenang," katanya

Walaupun bukan Islam, Siew Chok kagum terhadap hasil kajian yang dilakukannya apabila mendapati keadaan dan pemikiran orang selepas bersolat tenang dan menyamai keadaan selepas bangun tidur.

"Ada fenomena menarik dalam solat, iaitu keadaan berdiri seketika sebelum sujud sebagai peringkat paling tenang ketika bersolat. Saya bukan Islam dan diberitahu bahawa keadaan itu adalah tamakninah," katanya. Ketika itu, katanya isyarat alfa meningkat secara mendadak yang menunjukkan seseorang itu berada dalam keadaan tenang.

Siew Chok berkata, solat juga meningkatkan penumpuan terhadap sesuatu perkara dan memperkuatkan kuasa otak. Sehubungan itu, katanya solat membolehkan seseorang itu menyediakan otak untuk lebih bersedia terhadap sesuatu cabaran yang perlu dihadapinya dalam aktiviti harian.

Dr Fatimah Ibrahim - Komposisi Tubuh

Beliau berkata, komposisi tubuh mengandungi empat komponen utama, iaitu tisu aktif, tisu tulang, komponen air dan lemak.

Beliau berkata, ada beberapa kaedah untuk mengukur komposisi tubuh, tetapi kajian itu menggunakan Analisis Penyepadanan Bio yang menghasilkan keputusan tepat, pantas dan selamat, berbanding pengambilan darah.

"Teknik ini tidak digunakan secara meluas di hospital negara ini, tetapi di Amerika Syarikat, teknik ini digunakan untuk menilai status penyakit seperti Aids, diabetes, demam denggi dan pelbagai penyakit kritikal lain," katanya.

Dalam kajian ini, katanya model untuk mendapatkan komposisi tubuh terbaik adalah dengan melakukan lima perkara, iaitu solat lima kali sehari, memahami maksud bacaan dalam solat, solat berjemaah, rukuk dengan betul (90 darjah) dan melentikkan jari kaki ketika duduk antara sujud dan tahyat akhir.

Dr Fatimah berkata, orang yang tidak melakukan lima perkara ini mempunyai komposisi tubuh yang kurang baik. Katanya, kajian mendapati secara keseluruhan orang yang solat berjemaah mempunyai kesihatan lebih baik berbanding yang bersolat secara bersendirian.

"Kita mendapati apabila berjemaah, orang yang melakukan solat bersentuh bahu ke bahu. Tubuh manusia seperti bateri. Ketika bersolat, cas tubuh manusia mengalir seperti dalam litar dan akhirnya meneutralkan cas tubuh.

"Sebelum solat, ada orang yang penat dan ada yang tidak penat. Ketika solat, orang yang tidak penat dan mempunyai cas positif akan mengalirkan cas positif kepada orang yang letih dan mempunyai cas negatif," katanya.

Katanya, ini yang menyebabkan orang yang bersolat jemaah mempunyai badan bertenaga dan lebih tenang. Dr Fatimah berkata, solat tarawih dan berpuasa juga memberi kebaikan dan ini terbukti berdasarkan kajian yang dilakukan. Sebelum Ramadan bermula, katanya komposisi badan diukur dan selepas 21 hari berpuasa, komposisi tubuh yang diukur semula mendapati keadaan tubuh sihat seperti kolesterol rendah akibat kadar pembakaran lemak yang meningkat serta paras glukos rendah.

Selain itu, katanya posisi tubuh (posture) dalam solat dapat mengubat sakit pinggang. Malah jika berjumpa doktor, pesakit disuruh melakukan senaman seperti berdiri dan membongkokkan tubuh yang menyamai gerakan solat. Beliau berkata, keputusan positif itu adalah berdasarkan ukuran saintifik dengan meletakkan beberapa sensor (pengesan) di tulang belakang pesakit untuk melihat isyarat otot.

Katanya, hasil kajian mendapati pesakit yang mengikuti terapi solat selama sebulan, iaitu dengan membuat rukuk 90 darjah, sakit pinggangnya berkurangan.

"Ini membuktikan terapi solat boleh digunakan untuk merawat sakit pinggang. Kita akan menerbitkan buku kedua terapi solat yang bukan saja sesuai untuk wanita normal, tetapi untuk wanita mengandung. Bukan Islam juga boleh mengikuti terapi ini dengan melakukan senaman sama seperti gerakan solat," katanya.


Beliau berkata, terapi adalah dengan cara melakukan solat sunat sebanyak tiga kali seminggu dengan setiap terapi sebanyak 12 rakaat atau kira-kira 30 minit.

Selain itu, katanya antara hasil kajian yang menarik perhatian pakar sakit jantung ialah mengenai kadar denyutan jantung kerana selama ini, kajian saintifik lain menyatakan bahawa kadar denyutan jantung paling rendah adalah ketika berbaring.

"Kajian mendapati ketika solat, keadaan sujud mencatatkan kadar denyutan paling rendah dan lebih baik berbanding ketika baring. Ini menunjukkan posisi tubuh ketika solat adalah bagus," katanya. Sehubungan itu, katanya kajian akan dilakukan dengan lebih meluas untuk melihat sama ada posisi tubuh ketika solat boleh merawat sakit jantung.

Katanya, pakar jantung gembira dengan hasil kajian itu kerana boleh memperkenalkan terapi solat kepada pesakit jantung untuk melakukan senaman. Ketika ini, setiap pesakit jantung perlu melakukan senaman selama 30 minit setiap hari.

Sumber: http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Sunday/Bmdua/20081019084321/Article/index_html


Renungan Buat Isteri

Posted on 8:29 AM In:

Salam,
Selamat berkunjung kembali ke blog kami. Hari ini ruang tazkirah diisi dengan pengisian dari Wanita JIM Batu. Terimakasih di atas sumbangan.



Renungan Buat Insan Yang Dipanggil Isteri...

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: "Jika sekiranya aku berhak menyuruh seseorang supaya sujud kepada seseorang yang lain, nescaya aku menyuruh para isteri sujud kepada suaminya."

Hadis tersebut menerangkan betapa kepatuhan isteri terhadap suami amat diutamakan demi kebaikan sesebuah institusi keluarga, sesuai kedudukannya sebagai pemimpin rumah tangga.Demikian juga halnya ketika junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. mikraj ke langit, Baginda telah dipersaksikan dengan neraka dan penghuninya yang kebanyakkannya terdiri daripada kaum wanita.
Ali Karramallahu Wajhah berkata:
"Aku masuk ke rumah Nabi beserta Fatimah, aku mendapati baginda sedang menangis tersedu-sedan. Aku bertanya, "Ya Rasulullah, apa yang membuat anda menangis?" Baginda menjawab, "Ya Ali, pada malam aku diangkat ke langit, aku melihat kaum perempuan daripada umat ku disiksa di neraka dengan bermacam-macam seksaan. Lalu aku menangis kerana begitu berat seksaan mereka yang aku lihat."
Baginda antara lain melihat perempuan yang digantungkan dengan lidahnya, sedangkan air panas dituangkan ke dalam tenggoroknya kerana ia telah menyakiti dan menyumpah-nyumpah suaminya.
Nabi Muhammad s.a.w. bersabda,
"Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada seorang isteri yang tidak bersyukur kepada suaminya."

Marilah kita sama-sama merenungi kisah anakanda kesayangan Nabi Muhammad s.a.w. iaitu Fatimah Az-Zahra yang melaksanakan rutin hariannya sebagai seorang suri rumah tangga secara sendirian tanpa pembantu. Fatimah pada suatu hari telah meminta suaminya, Ali pergi menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta jasa baik baginda untuk menyerahkan seorang wanita tawanan perang sebagai pembantu rumah. Rasulullah bagaimanapun tidak dapat memperkenankan permintaan puterinya kerana semua harta rampasan perang termasuk wanita-wanita itu bukan menjadi milik baginda, tetapi milik negara Islam dan kaum Muslimin seluruhnya. Baginda tidak dapat memberikan sesuatu yang bukan menjadi miliknya.Permintaan Fatimah itu membimbangkan baginda, bukan kerana tugas berat yang sedang dipikul oleh puterinya itu tetapi disebabkan oleh bayangan keluh kesah seorang isteri yang tertekan akibat tugas-tugas yang perlu dibereskannya.
Pada sebelah malamnya, baginda telah mengunjungi rumah Fatimah dan menyatakan kepadanya: "Apakah kamu berdua (Fatimah dan Ali) suka kepada satu pemberian yang akan ku berikan ini, sedangkan ia lebih baik daripada apa yang kamu minta siang hari tadi?"Fatimah amat sukacita mendengarkan tawaran tersebut sekalipun dia tidak mengetahui apa bentuknya. Rasulullah menyatakan kepada Fatimah bahawa hendaklah dia membaca Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahu Akbar, masing-masing sebanyak 33 kali setiap kali sebelum tidurnya.
Semenjak itu, wirid yang diajarkan oleh Rasulullah telah menjadi amalan anak dan menantunya. Hasilnya, Fatimah mendapati dia tidak lagi menjadi keluh kesah dalam menghadapi apa jua kerja-kerja sehariannya yang berat, malah merasa cukup bahagia melakukannya. Baginya, segala tugasan yang disempurnakannya sebagai seorang suri rumah merupakan satu amalan yang solehah.

Dengan taufik Allah, sesungguhnya walau seberat mana sekalipun tugasan yang menanti di rumah, tidak akan memenatkan selagi isteri tidak meletakkan dirinya seolah-olah sama taraf dengan suami, walau setinggi mana sekalipun darjatnya.Kepada para suami, kita sama-sama maklum, dalam zaman moden yang serba mencabar ini terutamanya di bandar-bandar besar, kita tidak dapat mengelak kos sara hidup yang tinggi sekali gus memerlukan kedua-dua suami isteri keluar bekerja.
Si isteri telah melakukan pengorbanan mencari rezeki tambahan untuk menyara keluarga yang sepatutnya menjadi tanggungjawab suami. Jadi sudi apalah kiranya sang suami bersama-sama meringankan tugas si isteri seadanya. Bukankah Rasulullah s.a.w. telah berpesan supaya para suami berbuat baik kepada isteri mereka. Jikalau isteri taat kepada kalian, janganlah pula menyusahkan mereka.
Nabi Muhammad s.a.w. bersabda yang ertinya:
"Orang-orang yang terbaik daripada kamu sekalian adalah yang lebih baik dalam mempergauli keluarganya dan saya adalah yang terbaik dalam mempergauli keluargaku."

Mati Itu Adalah Benar

Posted on 12:10 PM In:


Pengunjung yang budiman, Perkongsian tazkirah dari Ketua Wanita JIM KL , Dr Niekmah Adam.

Dengan nama suci Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Maha Suci Allah Tuhan yang Maha Gagah, Maha Tunggal, Maha Kuasa dan Maha Kekal Abadi. Allah telah berkuasa memati dan membinasakan hambaNya untuk menilai kedudukan amal bakti, siapakah di antara kamu yang lebih berjasa. Sesungguhnya amal usaha kamu itu kelak (pada hari akhirat) akan diperlihatkan.

Segala sesuatu pasti akan binasa, kecuali zat Allah, Tuhan yang Maha Esa. Segala amalan kamu semasa hidup akan dibicarakan.

Setiap yang bernyawa pasti akan mati. Sesungguhnya balasan pahala kamu akan disempurnakan pada hari akhirat nanti. Sesiapa yang dapat mengelakkan dirinya daripada neraka, maka dialah orang yang berjaya. Sesungguhnya kehidupan di dunia ini hanya sementara dan penuh tipu daya.

Daripada tanah kamu dijadikan, untuk mencari ganjaran dan pahala. Ke dalam tanah kamu akan dikeluarkan untuk menjadi habuan ulat dan cacing. Ingatlah, daripada dalam tanah ini, suatu ketika kelak kamu akan dibangkitkan.

Dengan nama Allah, dengan keagungan Allah, bermula daripada Allah, berbalik kepada Allah dan atas agamaMuhammad Rasulullah, inilah dia kiamat iaitu suatu yang telah dijanjikan oleh Allah dan Rasul itu adalah benar. Sesungguhnya kiamat itu berlaku tempikan yang sekali sahaja, maka dengan tiba-tiba manusia itu semuanya mati.

Wahai hamba Allah,… anak kepada…,

Selamat tinggal buat selama-lamanya. Kami serahkan kamu kepada Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Semoga kamu dikurniakan rahmat Allah, sekarang kamu telah berada di alam barzakh. Oleh yang demikian, janganlah kamu lupa ikatan janji taat setiamu yang ada semasa kamu meninggalkan kami untuk menuju ke alam Akhirat. Pengakuan itu: “bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, Nabi Muhammad itu pesuruh Allah”.

Apabila tiba dua malaikat sebagai wakil daripada Allah untuk menyoal kamu dan orang lain yang telah mati seperti kamu, maka janganlah kamu terkejut atau gerun, kerana kedua-duanya itu sama seperti kamu. Mereka adalah makhluk Allah. Apabila kedua-duanya bertanyakan kamu: “Siapakah Tuhan kamu? Siapa Nabi kamu? Apakah Agama kamu? Apakah ikutan kamu? Apakah kiblat kamu? Siapakah dia saudara kamu? Apakah keyakinan kamu semasa kamu mati?”

Maka kamu jawablah: “Allah Tuhanku, Muhammad Nabiku, Islam agamaku, Al-Quran ikutanku, Baitullah kiblatku, orang-orang Islam adalah saudaraku. Aku telah hidup, malah telah pun mati, tetapi aku tetap dengan pengakuan bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan bahawa Muhammad itu pesuruh Allah”.

Peganglah wahai hamba Allah dengan keterangan ini. Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya engkau akan tetap tinggal di alam barzakh, sehingga ke suatu masa apabila sekalian penghuni kubur dibangkitkan kerana dibicarakan di hadapan Tuhan.

Ketahuilah wahai hamba Allah, bahawa sesungguhnya mati itu benar, masuk ke liang kubur benar, soalan Munkar dan Nakir adalah benar. Bangkit semula daripada kubur adalah benar; perbicaran kerana mengira amalan baik dan buruk adalah benar. Meniti sirat untuk menentukan ke syurga atau ke neraka adalah benar. Syurga dalah benar. Neraka adalah benar. Sesungguhnya hari Kiamat tetap kan tiba tanpa ragu-ragu lagi. Maka Allah akan menghidupkan sekalian manusia.

Semoga Allah tetapkan kamu dengan perkataan yang benar. Wahai jiwa yang tenang dan tenteram, kembalilah kamu kepada Tuhanmu dalam keadaan meredai dan diredai. Masuklah kamu ke dalam golongan hamba-hambaKu yang soleh dan masuklah kamu ke dalam SyurgaKu.

Kematian adalah satu keadaan roh akan terpisah daripada badan. Roh akan kembali kepadaNya. Manakala badan yang berasal daripada tanah, akan dikuburkan ke dalamnya. Sakaratul maut akan menemui kita sebelum kita mati. Di saat kita akan mula, kita akan menghadapi kesakitan yang tidak dapat digambarkan. Kita akan menghadapi ujian Allah yang paling getir, untuk menentukan samada kita akan menghadapi husnul khatimah atau su’ul khatimah. Justeru ini kita jangan lupa membaca doa itu setiap kali selepas solat:

“Wahai Tuhan kami, akhirkanlah kehidupan kami dengan kesudahan yang baik. Jangan berikan kami kesudahan yang buruk. Wahai Tuhan kami, permudahkanlah kami menghadapi sakaratul maut dan lepaskanlah kami daripada api neraka”.

1) Para Ulama’ berkata: “Sesiapa yang mengharapkan sesuatu, dia hendaklah berusaha mendapatkannya. Sesiapa yang takutkan sesuatu dia hendaklah berusaha melarikan diri darinya. Sesiapa yang mengharapkan keampunan dalam keadaan terus menerus melakukan dosa, dia adalah orang yang terpedaya”

2) Hendaklah kita ketahui walaupun rahmat Allah Maha luas, namun azabNya adalah terlalu pedih. Dia juga telah menakut-nakutkan dengan azab sekeras-kerasnya. Kenapa kita masih tidak merasa takut?

3) Moga kita tidak tergolong di dalam golongan yang terpedaya kerana menyangka ketaatan yang dilakukan adalah lebih banyak daripada maksiat. Keadaan adalah sama seperti seorang yang meminta keampunan dari Allah dengan beristighfar dan bertasbih setiap hari, tetapi menghabiskan sepanjang hari dengan percakapan dalam perkara yang ditegah. Kita hanya melihat kelebihan beristighfar dan bertasbih tetapi pada masa yang sama tidak nelihat hukuman atau akibat dosa mengumpat dan percakapan dalam perkara yang di tegah.

Wallahualam



Kekuatan Iman Dalam Menghadapi Kemelut Kehidupan

Posted on 4:06 PM In:
Photobucket

Kehidupan kita secara beransur-ansur akan berubah. Masuk ke alam kerjaya. Ada keluarga dan anak-anak. Kenalan semakin meluas dan pelbagai ragamnya.Keperluan kewangan semakin meningkat. Tanggungjawab semakin berat. Semua pihak mula menuntut sesuatu dari kita; dari ibu bapa,anak-anak, suami atau isteri, majikan, , rakan-rakan, kenalan dan sebagainya. Usia pula semakin menua, sekali gus menjadikan jasad tidak selincah dulu.

Hari-hari yang dilalui diharapkan semakin mudah, tetapi rupa-rupanya ia tidak berlaku sedemikian. Sebaliknya kita semakin susah. Terlalu banyak perkara di dalam kehidupan ini yang menguji dan menambah tekanan. Sebelum ini kita mungkin tertekan dengan study dan exam. Rupa-rupanya alam kerjaya tanpa study dan exam jauh lebih berat dan lebih mencabar. Sebelum ini kita mungkin tertekan kerana hidup seorang diri tanpa pasangan hidup. Rupa-rupanya alam rumahtangga menyelesaikan sebahagian masalah tetapi mengundang masalah lain yang lebih besar. Semasa bergaji kecil, kita berasa tertekan lalu berusaha untuk mendapatkan pendapatan yang lebih besar. Dapat pendapatan besar, lain pula bentuk tekanannya. Inilah hakikat kehidupan. Kehidupan di dunia adalah ujian dan tekanan. Inilah kenyataan yang perlu diterima sebaiknya.

"Sesungguhnya Kami telah jadikan manusia sentiasa dalam keadaan menghadapi kesulitan dan kesukaran (jasmani dan rohaninya)." (Al-Balad: 4)

Al-Hasan menafsirkan kesulitan dan kesukaran itu: "Kerana manusia akan menghadapi musibah di dunia dan kesulitan di akhirat."

Hadapi dan Tinggikan Martabatmu di Sisi Allah

Kita berada di alamNya. Kepatuhan kepada Allah bererti kita mesti menerima peraturanNya.

"Dialah Yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu; siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang Yang bertaubat)." (Al-Mulk: 2)

Imam al-Mawardi menafsirkan 'siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya' sebagai 'siapakah di kalangan kamu yang lebih redha terhadap ketentuan Allah dan lebih sabar terhadap ujianNya'. Jangan sesekali menyalahkan takdir. Allah Maha Adil untuk menzalimi manusia.

"dan Tuhanmu tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambaNya. " (Fussilat: 46)

Yakinlah bahawa segala yang berlaku adalah dengan takdir Allah. Allah mengkehendaki berlakunya kepayahan dan kesusahan di dalam hidup. Semua itu untuk mengangkat martabat manusia. Lebih tabah kita menghadapinya, lebih tinggi martabat kita di sisi Allah. Kehidupan generasi awal membuktikan hakikat ini. Mereka diuji dengan pelbagai ujian dalam kehidupan.

Saidina Osman r.a. diuji dengan kematian satu demi satu isterinya (kedua-duanya adalah anak Rasulullah s.a.w.). Rasulullah s.a.w. memujuknya ketika beliau berada di kemuncak kesedihan pulang dari majlis pengkebumian: "Jika aku mempunyai yang ketiga (anak perempuan lain yang masih belum berkahwin) akan ku kahwini denganmu." Tetapi Rasulullah s.a.w. tidak ada lagi anak perempuan lain dan Saidina Osman r.a. tabah menerima hakikat itu.

Saidina Omar r.a. diuji dengan kemarau dan wabak penyakit yang menimpa negara Islam selama bertahun-tahun. Kulit Saidina Omar r.a. yang asalnya berwarna putih kemerah-merahan bertukar gelap disebabkan kekurangan makan dan minum. Umat Islam ketika itu menangisi keadaan dan kesulitan yang dihadapi oleh Khalifah mereka tetapi Saidina Omar r.a. terus bertekad untuk menjadi manusia yang paling sedikit makan dan minum di kalangan umat Islam sepanjang krisis ini berlaku.

Kenapakah manusia yang berjasa kepada umat Islam juga diuji dengan ujian hidup? Kerana kecintaan Allah kepada mereka. Mereka menghadapi semua itu dengan tabah lalu Allah mengangkat martabat mereka di sisiNya. Kemudian mereka diuji lagi dengan ujian yang lebih besar, mereka menghadapinya dan martabat mereka akan semakin tinggi. Demikian pusingan kehidupan.

Begitulah Kita

Hadapilah ujian hari ini dengan tabah. Bersedialah untuk ujian seterusnya yang lebih besar. Jadilah orang yang kuat untuk menghabiskan baki kehidupan. Moga Allah menempatkan kita di kedudukan yang tinggi di akhirat kelak.


Sumber


:: DEMI MASA ::


:: VISI ::

Menjadi pemimpin wanita yang fundamental, komtemporari dan profesional berasaskan Islam.

:: MISI ::

Wanita JIM mendokong misi JIM Pusat melalui:
  • -Sistem tarbiah dan pembangunan sumber manusia yang mantap
  • -Ilmu dan kemahiran yang berpandukan asas yang sahih
  • -Organisasi yang tersusun.

:: HIWAR ::


ShoutMix chat widget

:: WANITA GEMILANG ::

Lagu Wanita Gemilang

Lembut dan sopan gerak langkahmu
Lambang mu'minah dan kewanitaan
Tangkas menyahut cabaran waktu
Ciri-ciri wanita gemilang

Dalam kelembutan ada semua
Keyakinan dan sifat kepimpinan
Dalam keluarga dan rumah tangga
Engkau isteri dan ibu teladan

Mesra ceria di dalam bekerja
Kemas ikhlas dalam persatuan
Membawa Islam kita mengorak langkah
Wanita JIM bersama masyarakat


Berserah pada Allah
Yakini Rasulullah
Peribadi solehah
Berbakti pada insan
Suburkan kasih sayang
Kekalkan kemesraan

Mari sambut seruan
Mari berpimpin tangan
Kita mara ke depan
Teruskan perjuangan
Didik anak warisan
Pemimpin yang beriman

:: TETAMU ::

Followers